Guru

*Penjelasan Al-Imam Ibnu Athoillah al-Askandary rahimahullah tentang makna Guru (Syaikh):*

ليس شيخك من سمعت منه

(Orang yang disebut guru) bukanlah orang yang engkau dengar (ceramah-ceramah) dari lisannya.

وإنما شيخك من أخذت عنه

Tapi, (orang yang disebut sebagai guru bagimu) adalah orang yang engkau ambil (banyak hikmah) darinya.

و ليس شيخك من واجهتك عبارته

Bukanlah gurumu itu, orang yang penjelasan-penjelasannya dapat membimbingmu

وإنما شيخك الذى سرت فيك إشارته
Tapi, orang yang disebut guru bagimu adalah orang yang isyarat-isyaratnya berjalan di dalam dirimu.

وليس شيخك من دعاك الى الباب

Bukanlah gurumu, orang yang mengajakmu ke satu pintu.

وإنما شيخك الذى رفع بينك وبينه الحجاب

Tapi, yang disebut guru bagimu itu adalah orang yang (bisa) menyingkap hijab (penutup) antara dirimu dan dirinya.

وليس شيخك من واجهك مقاله

Bukanlah gurumu, orang yang ucapan-ucapannya membimbingmu

وإنما شيخك الذى نهض بك حاله

Tapi, yang disebut guru bagimu adalah orang yang keadaannya (hāl-nya) dapat membuat jiwamu bangkit.

شيخك هو الذى أخرجك من سجن الهوى و دخل بك على المولى

(Orang yang disebut guru bagimu) adalah orang yang bisa membuatmu keluar dari penjara hawa nafsu,dan mengajakmu masuk ke dalam naungan Allah.

شيخك هو الذى مازال يجلو مرآة قلبك حتى تجلت فيها انوار ربك

Orang yang disebut guru bagimu adalah orang yang senantiasa membuat cermin hatimu jernih,sehingga cahaya Tuhanmu dapat bersinar terang di dalam hatimu.

منقولة من كتاب الشيخ عبد القدير عيسى

Dinukil dari kutipan Syaikh Abdul Qadir Isa, di dalam bukunya Haqāiq an al-Tashawwuf, hal. 56

Dari penjelasan Imam Ibnu Athoillah ini, saya baru paham kenapa sebagian santri begitu fanatik kepada gurunya. Karena, memilih guru bukanlah perkara sembarangan/sepele.

Advertisements

Pesan

Tidak lama lagi kita nk pergi dah…
Pesan pada anak-anak kita…💟

👵🏻👴🏻1. Beritahu anak-anak di mana kain batik lepas disimpan; se elok2nya kain selimut/cadar putih. blh beli d kedai uniform sekolah..

👵🏻👴🏻2. Sentiasa sediakan wipes, gunting & pemberat dlm 500g bersama kain-kain batik serta selimut putih /cadar..

«Lepas confirm tak ada nyawa lagi, apa yang perlu anak-anak kita lakukan di rumah sementara menunggu jenazah kita dikebumikan:

👵🏻👴🏻3. Gunting seluar dalam, bersihkan najis-najis besar n kecil. Penting, sebab, setiap manusia yang diambil nyawa akan dalam keadaan terperanjat sehingga terkeluar najis dan terkencing. Tak mahu najis-najis tadi lama dibadan dan berbau busuk pada jenazah. Lagi pun susah untuk dibasuh kalau dah kering..

👵🏻👴🏻4. Gunting baju supaya tak perlu dibalik-balik jenazah..

👵🏻👴🏻5. Ambil minyak zaiton atau vaseline, sapu pada sendi lengan supaya senang dilipat tangan dalam keadaan solat..

👵🏻👴🏻6. Ambil kain, ikat dari mulut naik ke kepala supaya mulut tertutup rapat. Sumbat hidung & telinga sekiranya ada lendir..

👵🏻👴🏻7. Tutup rambut dengan selendang..

👵🏻👴🏻8. Posisikan jenazah dalam keadaan kaki ke arah qiblat..

👵🏻👴🏻9. Letakkn pemberat atas perut utk mengelakkan perut membuncit..

👵🏻👴🏻10. Ambil kain batik lepas/selimut putih, ditutup jenazah..

👵🏻👴🏻11. Maklumkan AJK surau, buat laporan polis & hospital..

👵🏻👴🏻12. Dimandikan..

👵🏻👴🏻13. Solatkan jenazah, seelok2nya lepas solat fardu mudah2an dapat berkat lebih 40 org jemaah org alim..

👵🏻👴🏻14. Kebumikan jenazah

❤Paling utama, buat dengan lembut dan penuh kasih sayang sebagaimana sayangnya jenazah pada semua anak-anak semasa hayat mereka..❤

*Sebarkan kepada setiap orang Islam agar anak-anak tahu dan bersedia. Jangan diaibkan jenazah dengan bau-bau yang kurang enak. Berbaktilah kepada jenazah, mungkin ibu, ayah, datuk, nenek kita buat kali terakhir.*

❤Sharing is caring❤

Pesan pd anak2 ketika makan bersama @ berkumpul beramai 2..agar anak2 tahu fardhu kifayah.
**Sama2 ingat mengingati**